oleh

Terungkap Motif Istri Hakim PN Medan Bunuh Suami

-Berita-122 views

bolabasket.net – Terungkap Motif Istri Hakim PN Medan Bunuh Suami, Motif istri hakim PN Medan, Zuraida Hanum mengungkapkan motifnya menghabisi nyawa suaminya, Jamaluddin.

Zuraida Hanum mengaku ada pertengkaran yang tak bisa diselesaikan antara dirinya dan sang suami.

Namun, pernyataan Zuraida Hanum terkait motif dirinya membunuh Jamaluddin ini disangsikan putrinya, Kenny Akbari Jamal.

Kenny Akbari Jamal, anak Hakim Pengadilan Negeri (PN) Medan Jamaluddin (55) mengaku sangat sedih dan terpukul dengan adanya kejadian yang menimpa ayahnya.

Bahkan, yang membuatnya tak menyangka lagi adalah pelaku pembunuh ayahnya tak lain ibu tirinya sendiri bernama Zuraida Hanum (41), dan dua orang suruhannya yakni, Jefri Pratama (42), dan Reza Fahlevi (29).

“Kalau dari aku pribadi sih, ngak nyangka sih,” katanya saat ditemui di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dr Pirgandi, Kamis (9/1/2020) dikutip dari Tribun-Medan.com.

Kenny mengatakan, saat ia menanyakan kepada bundanya apa motifnya melakukan aksi tersebut, Zubaida mengatakan bahwa dirinya khilaf, gelap mata.

“Kalau dilihat ke belakang,kan ini dah lama. Ini kan dah lama direncanain, kok bisa terpikirkan sama bunda kayak gini. Saat ditanya sama bunda apa motifnya, bunda cuman bilang kilaf, gelap mata,” ujarnya.

Kenny mengaku, saat dirinya berada di rumah, ia tak pernah melihat ada pertengkaran hebat antara ayahnya dengan ibu tirinya tersebut.

“Kalau ada aku di rumah pertengkaran yang hebat-hebat itu nggak ada,” ungkapnya.

Setelah kejadian itu, ia pun merasa bingung dengan ibunya yang ikut serta dalam pembunuhan tersebut, karena secara financial tercukupi.

“Makanya aku bingung, secara finasial cukup. Kok bisa terpikirkan sama bunda melakukan hal ini, gitu,” katanya.

Sebelumnya, Kapolda Sumut Irjen Pol Martuani Sormin mengatakan, pembunuhan yang dilakukan para pelaku ini termasuk berencana, bukan kejahatan biasa.

Pilihan Redaksi  Isu PHK Massal dan Serbuan Ekspat 'Hantui' Para Buruh

Mengenai motif pembunuhan, lanjut Martuani, adalah masalah rumah tangga.

Martuani mengatakan, antara korban dan istrinya pernah terjadi percekcokan yang tak bisa didamaikan. Akhirnya, istri korban berinisiatif membunuh suaminya.

“Hari ini dilakukan penahanan atas 3 tersangka. Perbuatannya ini disangkakan Pasal 340 sub-pasal 338, pembunuhan berencana,” katanya saat konferensi pers di Mapolda Sumut.

Martuani mengatakan, pembunuhan ini dilakukan dengan rapi tanpa alat bukti kekerasan.

Di mana korban dibunuh oleh pelaku dengan cara dibekap sehingga korban kehabisan napas.

Hal tersebut dibuktikan juga dengan hasil Labfor bahwa korban meninggal dunia karena lemas.

“Jadi tanda kekerasan tidak ada. Korban kehilangan oksigen dan mati lemas. Itu membuktikan bagaimana caranya pelaku melakukan pembunuhan, menghabisi nyawa korban,” ujarnya.

“(Otak pelaku) sementara ini tuduhannya begitu (istri). Tapi, kami masih melakukan pendalaman,” tambahnya. (Kompas.com/ *)

@sumber: Kompas.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed