oleh

Ratusan Nelayan Pantai Utara Pulau Jawa di Kirim ke Perairan Natuna

-Berita-40 views

Bolabasket.net – Ratusan Nelayan Pantai Utara Pulau Jawa di Kirim ke Perairan Natuna, nelayan yang biasanya hanya melaut di perairan Pantai Utara ( Pantura) Pulau Jawa antusias diberangkatkan ke Natuna.

Seperti contohnya nelayan di Juwana, Kabupaten Pati. Mereka mengaku siap jika dimobilisasi untuk melaut di perairan yang juga diperebutkan oleh China itu. Menurut mereka, melaut di Natuna akan mendapatkan hasil yang lebih banyak dibandingkan di perairan utara Jawa. Hal itu diungkapkan Ketua Paguyuban Mina Santosa, Juwana Pati, Heri Budiyanto kepada Kompas.com, Rabu (8/1/2020).

“Kami siap mendukung pemerintah ke Natuna. Apalagi hasilnya lebih tinggi di sana,” kata Heri.

Meskipun hasil yang didapatkan lebih tinggi, Heri enggan merinci perbandingan pendapatan ikan di Pantura dengan di Natuna.

Heri mengatakan, sebelumnya beberapa nelayan dari Juwana juga pernah melaut hingga ke Perairan Natuna. Namun jaminan keamanan tidak ada saat itu.

100 kapal dari Juwana

Menurutnya ada sekitar 100 kapal dari Juwana berukuran 60 Gross Ton (GT) yang siap berangkat.

Jumlah itu bisa bertambah lima kali lipat jika ditambah dengan nelayan dari Pantura.

Namun, untuk nelayan Pantura yang hendak melaut ke Natuna tidaklah mudah. Untuk perjalanan saja memerlukan waktu lima hari dan biayanya pun tidak sedikit.

Menurut Heri, kapal ukuran 60 GT perlu biaya Rp 80 juta. Tetapi, dengan kapasitas 60 GT, setiap kapal diperkirakan bisa mendapat 40 ton ikan dari Natuna.

“Tapi yang utama bagi kami ketersedian BBM, es dan jaminan keamanan selama melaut,” tuturnya.

Heri bersama ratusan perwakilan nelayan sebelumnya diundang Menko Polhukam Mahfud MD di Jakarta, Senin (6/1/2020).

Dalam pertemuan itu, Mahfud menyebut akan mengirim 120 nelayan dari pantai utara Pulau Jawa ke perairan Natuna.

Pilihan Redaksi  Densus Sudah Menangkap Anak Buah Abu Hamzah Sebelum Bom Meledak di Sibolga

Pengiriman itu sebagai upaya menjaga kedaulatan wilayah Indonesia. Terutama di Natuna yang sedang bersitegang dengan China.

“Pemerintah akan mendukung saudara-saudara ke sana, nanti bagaimana perizinan, fasilitas apa yang akan dicarikan pemerintah,” ujar Mahfud kepada para nelayan seperti dikutip dari Kompas.com, Senin (6/1/2020).

Minta Jaminan Kemanan

Sementara itu, Ketua Dewan Pengurus Cabang Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Kota Tegal Riswanto mengakui, melaut ke Natuna perlu biaya tidak sedikit.

Selain itu, pihaknya juga meminta jaminan keamanan dan beberapa fasilitas dari pemerintah.

“Terkait perizinan seperti apa, fasilitas seperti apa. Apakah akan berbulan-bulan atau tidak. Karena jaraknya jauh,” kata Riswanto di kantor Kemenko Polhukam, Senin (6/1/2020).

Meskipun demikian, menurut Riswanto, pihaknya siap jika diminta berangkat ke Natuna dengan aturan yang telah ditetapkan.

Mengenai hal itu, Mahfud menjamin para nelayan yang akan dikirim ke Natuna dilindungi negara.

“Negara nanti yang akan mengawal kegiatan saudara di situ,” kata Mahfud.

Sumber: Kompas.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed