oleh

Kronologi Jembatan Cibalagung Di Cianjur Roboh Saat Di Bangun

-Berita-80 views

bolabasket.net – Kronologi Jembatan Cibalagung Di Cianjur Roboh Saat Di Bangun, Sebuah jembatan besar yang sedang dibangun ambruk, Senin (3/2/2020) sekitar pukul 16.30 WIB.

Tak ada korban dalam peristiwa ambruknya jembatan tersebut karena pekerja sudah turun dari atas jembatan.

Turunnya para pekerja karena bergesernya jembatan sudah diketahui sejak awal.

Lalu para pekerja menghubungi pimpinan proyek dan pekerjaan dihentikan.

“Kami semua turun dari jembatan, lalu berpindah ke tempat yang aman untuk berdiskusi karena jembatan ini bergeser,” ujar seoranf pekerja ditemui di lokasi kejadian, Selasa (4/2/2020).

Saat berdiskusi tersebut tiba-tiba jembatan ambruk dan menimbulkan suara yang keras menghantam sungai di bawahnya.

Pembangunan jembatan Cibalagung Pasirgede Raya Tangkil tahap II Dinas PUPR, dilaksanakan oleh CV Karya Utama sejak bulan Agustus 2019.

Pembangunan jembatan ini menelan anggaran sekitar Rp 5,3 miliar.

Di lokasi kejadian saat ini sudah tiba sebuah crane alat untuk mengangkat bagian-bagian jembatan yang ambruk.

Beberapa baut dan mur berukuran besar masih terlihat berserakan di bawah jembatan.

Detik-detik ambruknya jembatan Cibalagung proyek Dinas PUPR dengan anggaran Rp 5,5 miliar ternyata hampir merenggut dua nyawa pekerja yang masih berada di atas jembatan dan bertumpu hanya pada tali pengaman yang melilit ke badan.

Dua pekerja tersebut adalah AS (35) dan KR (37).

Keduanya masih tertambat pada tali pengaman dan berada di atas jembatan yang menghubungkan Desa Bojongherang dengan Desa Babakankaret, Kecamatan Cianjur ini.

Keduanya masih berpegangan ke baja jembatan di saat semua pekerja sudah turun karena mengetahui ada pergeseran cukup riskan di bagian sisi jembatan sebelah selatan.

Berbekal pengalaman, keduanya mencoba tak panik dan hanya berpegangan ke bagian jembatan sambil menjaga posisi tubuh agar tak terjatuh ke sungai.

Pilihan Redaksi  Akankah Shin Tae-yong Menolak Klausul kontrak PSSI ?

“Kami mencoba tak panik, sesuai arahan dan pengalaman, kami berdua berpegangan pada baja jembatan dan percaya pada tali pengaman,” ujar AS.

Ia pun turun dan melepas tali setelah bagian tengah jembatan mendarat di dasar sungai.

“Kami bersyukur selamat, kejadiannya hanya beberapa detik,” ujarnya.

Setelah Satreskrim membentangkan garis polisi, beberapa petugas dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Cianjur turun ke lokasi ambruknya jembatan.

BPBD mendata beberapa keterangan di lokasi kejadian dari beberapa pekerja pembangunan jembatan yang ambruk.

Anggaran Jembatan Rp 5,3 Miliar

Sebuah jembatan besar yang sedang dibangun ambruk, Senin (3/2/2020) sekitar pukul 16.30 WIB.

Tak ada korban dalam peristiwa ambruknya jembatan tersebut karena pekerja sudah turun dari atas jembatan.

Turunnya para pekerja karena bergesernya jembatan sudah diketahui sejak awal.

Lalu para pekerja menghubungi pimpinan proyek dan pekerjaan dihentikan.

“Kami semua turun dari jembatan, lalu berpindah ke tempat yang aman untuk berdiskusi karena jembatan ini bergeser,” ujar seoranf pekerja ditemui di lokasi kejadian, Selasa (4/2/2020).

Saat berdiskusi tersebut tiba-tiba jembatan ambruk dan menimbulkan suara yang keras menghantam sungai di bawahnya.

Pembangunan jembatan Cibalagung Pasirgede Raya Tangkil tahap II Dinas PUPR, dilaksanakan oleh CV Karya Utama sejak bulan Agustus 2019.

Pembangunan jembatan ini menelan anggaran sekitar Rp 5,3 miliar.

Di lokasi kejadian saat ini sudah tiba sebuah crane alat untuk mengangkat bagian-bagian jembatan yang ambruk.

Beberapa baut dan mur berukuran besar masih terlihat berserakan di bawah jembatan.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed